penerbangan, maskapai, airlines, airways, bandara, pesawat terbang, tiket pesawat, pilot, pramugari, pariwisata, perjalanan, paket wisata, hotel, travel





Bagikan :

Selasa, 21 Oktober 2014

: Posted on Selasa, 21 Oktober 2014 - 05.12 with No comments

Pantai Kolbano berlokasi di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Selain memiliki pemandangan indah yang memanjakan mata para wisatawan, Pantai Kolbano juga memiliki keunikan tersendiri yang jarang dimiliki pantai-pantai lain, pesisir pantai ini dipenuhi hamparan batu kerikil berwarna-warni yang sangat indah dan unik.

Pantai Kolbano, Nusa Tenggara Timur (Gambar 1). ZonaAero
Pantai Kolbano, Nusa Tenggara Timur (Gambar 1).
Menikmati Indahnya Pantai Kolbano di Pulau Timor.

Bosan dengan pantai berpasir? Yuk, cari angin ke Pantai Kolbano. Pantai unik yang bertabur kerikil warna-warni. Kolbano adalah sebuah desa di pesisir selatan Pulau Timor, Nusa Tenggara Timur. Berjarak sekitar 130 kilometer dari ibu kota Kupang. Secara geografis, pantai indah ini dekat sekali dengan Australia. Jarak Pelabuhan Kolbano dengan Negeri Kanguru tersebut hanya 147 kilometer saja.

Nama kolbano diambil dari bahasa setempat, yakni kolhanbano. Kol berarti burung, han berarti suara, dan bano berarti giring-giring. Menurut cerita masyarakat setempat, pada suatu sore Raja Sole mendapati tanaman jewawut di kebunnya rusak oleh burung kecil yang bersuara seperti giring-giring. Sejak itu, ia memutuskan untuk menamakan negerinya kolhanbano yang lama-kelamaan menjadi Kolbano.

Pantai Kolbano, Nusa Tenggara Timur (Gambar 2). ZonaAero
Pantai Kolbano, Nusa Tenggara Timur (Gambar 2).
Pantai Kolbano memiliki keunikan tersendiri yang lain daripada yang lain. Biasanya sebuah pantai memiliki pasir putih atau warna lain di tepiannya, tidak begitu dengan Pantai Kolbano ini. Di tepi pantai ini dihiasi kerikil-kerikil warna-warni yang lembut dengan ukuran sebesar jari kelingking hingga kepalan tangan.

Satu lagi keunikan pantai ini adalah Anda bisa melihat matahari terbit dan terbenam dari satu tempat yang sama. Sehingga tidaklah mengherankan jika tempati ini menjadi lokasi favorit para fotografer yang ingin berburu moment-moment tersebut. Di pantai ini juga banyak wisatawan yang berpiknik di tepian pantai. Terutama bagi Anda yang menginginkan suasana berlibur yang tenang dan jauh dari hiruk pikuk perkotaan. Sambil piknik, Anda pun dapat menyaksikan keindahan laut.

Pantai Kolbano, Nusa Tenggara Timur (Gambar 3). ZonaAero
Pantai Kolbano, Nusa Tenggara Timur (Gambar 3).
Di areal wisata Pantai Kolbano, wisatawan dapat melihat sebuah tugu bersejarah yang dibangun untuk memperingati peristiwa Perang Kolbano antara masyarakat setempat melawan penjajah Belanda yang terjadi pada tahun 1907. Namun kondisinya terlihat apa adanya, tidak ada upaya pemerintah untuk mempercantik tugu bersejarah ini.

Sejak tahun 1970-an, Kolbano yang terletak di bibir Samudera Hindia terkenal sebagai sumber kerikil atau batu licin. Permukaan kerikil-kerikil tersebut merupakan perpaduan antara merah, hijau, kuning, hitam, beberapa memiliki motif dan terdiri dari tiga warna yakni merah, hitam, dan krem. Kerikil dari Pantai Kolbano terus ditambang, khususnya untuk memenuhi permintaan kerikil dekorasi, pemanis taman-taman kota besar.

Untuk menuju ke Pantai Kolbano ada penerbangan dari Jakarta menggunakan pesawat dengan tujuan Kupang yang ditempuh selama kurang lebih 6 jam. Setibanya di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, ada dua pilihan yang dapat Anda lakukan: menginap semalam di Kupang atau langsung menuju Pantai Kolbano. Namun disarankan Anda berangkat pukul 06.00 WITA karena bus yang berangkat dari Terminal Kupang hanya satu kali perjalanan. Waktu tempuh sekitar 6 jam. Jika sudah tiba di Pantai Kolbano Anda dapat mencari rumah penginapan di rumah penduduk dengan sistem sewa atau Anda dapat menginap di Mess Pemda Timor Tengah Selatan.

www.wego.co.id, nationalgeographic.co.id

Minggu, 19 Oktober 2014

: Posted on Minggu, 19 Oktober 2014 - 07.05 with No comments

Akhirnya pesawat penumpang Mitsubishi Regional Jet berhasil dilaunching oleh perusahaan Mitsubishi Aircraft yang berbasis di Nagoya Jepang. Mitsubishi Regional Jet adalah pesawat terbang penumpang bermesin jet untuk rute penerbangan jarak pendek. Pesawat ini memiliki kapasitas 70 hingga 90 penumpang.
Mitsubishi Regional Jet (MRJ) adalah pesawat jet regional dengan kapasitas tempat duduk 70-90 penumpang yang diproduksi oleh Mitsubishi Aircraft Corporation, sebuah kemitraan antara pemilik mayoritas Mitsubishi Heavy Industries dan Toyota Motor Corporation dengan bantuan desain dari afiliasi Toyota Fuji Heavy Industries, sudah produsen pesawat . Gambar pertama MRJ90 sepenuhnya dirakit yang tersedia pada tanggal 26 Juni 2014 dan sebuah peluncuran resminya dijadwalkan akhir Oktober. Penerbangan perdananya dijadwalkan untuk tahun 2015, dengan pengiriman pertama untuk mengikuti pada 2017. Ini akan menjadi pesawat pertama yang dirancang dan diproduksi di Jepang sejak NAMC YS-11 dari tahun 1960-an. Pesawat ini awalnya diharapkan menjadi pesawat jet regional pertama yang mengadopsi bahan serat karbon komposit untuk badan pesawat pada skala yang signifikan. Namun, dalam desain turn-sekitar pada bulan September 2009, Mitsubishi mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan aluminium untuk kotak sayapnya bukan material komposit. [8] bagian karbon komposit sekarang akan membuat hanya 10-15% dari pesawat, sebagian besar di sekitar bagian ekor. Perubahan ini membawa peningkatan ketinggian kabin oleh 1.5in (3,8 cm) untuk 80.5in (204 cm) dan peningkatan tinggi badan pesawat untuk 116.5in (296 cm). Hal ini memberikan MRJ kabin bulat, yang lebih luas dan lebih tinggi dari pesawat yang bersaing diproduksi oleh Bombardier dan Embraer. Sebuah mockup kabin dan model skala dipresentasikan pada 47th Paris Air Show pada bulan Juni 2007. Perusahaan telah memutuskan untuk secara resmi menawarkan pesawat untuk dijual kepada pelanggan potensial. Produksi direncanakan akan dimulai pada tahun 2012. Penerbangan pertama dijadwalkan setelah desain diselesaikan berlangsung pada kuartal II 2012, tapi ditunda hingga 2013, dan kemudian lebih lanjut ditunda untuk musim semi 2014 karena keterlambatan dalam pengadaan mesin. Demikian juga pengiriman pertama direncanakan berlangsung pada kuartal pertama 2014, tapi ditunda ke pertengahan hingga akhir 2016. Pada Agustus 2013, Mitsubishi mengumumkan penundaan besar ketiga untuk program ini, dan bahwa penerbangan pertama akan berlangsung pada musim panas 2015 sementara pengiriman pertama akan berlangsung pada musim panas 2017. keterlambatan pengadaan Pratt & Whitney mesin dan komponen lainnya yang disebut-sebut sebagai penyebab keterlambatan ini. Pada September 2013, setelah mengumumkan penundaan ketiga untuk program MRJ, Mitsubishi ditampilkan di depan umum prototipe MRJ pesawat, termasuk kandang kokpit, dan mengumumkan bahwa mereka akan menyewa pilot dan teknisi asing untuk melayani sebagai konsultan sebagai program berlanjut ke uji keamanan dan persetujuan peraturan .

Mitsubishi Regional Jet. ZonaAero
Mitsubishi Regional Jet.
Jepang Luncurkan Pesawat Jet Pribadi.

Masyarakat Jepang berbahagia sekali karena untuk pertama kali dalam 50 tahun terakhir mereka berhasil meluncurkan pesawatnya dengan nama Mitsubishi Regional Jet (MRJ). Adalah dua perusahaan raksasa, Mitsubishi Aircraft (Nagoya) dan Mitsubishi Heavy Industries yang berjasa menciptakan jet tersebut. Pesawat ini sebenarnya telah tiga kali mengalami penundaan peluncuran. Rencana semula akan diluncurkan pada tahun 2011 lalu. Penerbangan perdana akan dilakukan pada bulan April-Juni tahun 2015 yang produksi massalnya akan dikirimkan ke All Nippon Airways (ANA) mulai 1 April tahun 2017.

Jumlah kursi di MRJ sebanyak antara 70-90 orang, diasumsikan dalam pelayanan di rute jarak pendek seperti dalam negeri. Mesin dan badan pesawat memiliki hambatan udara tipis selama penerbangan rendah, secara ekonomi juga irit bahan bakar sebanyak 20 persen dibandingkan dengan jenis yang sama mesin konvensional jet lainnya.

Chairman Mitsubishi Aircraft, Egawa Hideo mengaku senang dan bangga bisa meluncurkan pesawat tersebut dan mereka yakin bisa bersaing dengan pasar internasional karena pembaharuan yang yang lebih baik dari segi teknologi dan sebagainya untuk pesawat jet yang baru ini.

Dengan investasi 1,9 miliar dolar AS pesawat ini berhasil dibuat dengan biaya sekitar 42 juta dolar AS. Memiliki panjang 35,8 meter lebar 29,2 meter, kecepatan mencapai 830 kilometer per jam. Dapat menjelajah jarak sejauh 3400 kilometer atau setara dengan jarak Tokyo ke Beijing atau Tokyo ke Guam.

Tahun 2031 diperkirakan kebutuhan sedikitnya 5000 pesawat jet seperti ini di dunia. Sedangkan MRJ diperkirakan akan memproduksi sekitar 407 pesawat nantinya, sesuai pesanan yang ada per Oktober 2014 ini.

www.tribunnews.com

Jumat, 17 Oktober 2014

: Posted on Jumat, 17 Oktober 2014 - 08.11 with No comments

Pulau Lanjukang berada di wilayah Kecamatan Ujung Tanah dan berjarak 40 kilometer dari kota Makassar di Provinsi Sulawesi Selatan. Pulau Lanjukang yang juga berlokasi di Selat Makassar ini memiliki panorama yang indah dengan laut membiru. Salah satu kegiatan bahari yang bisa dilakukan di pulau kecil ini adalah snorkeling dan menyelam. Di perairan Pulau Lanjukang terumbu karang tumbuh dengan baik dan menjadi rumah bagi banyak ikan.

Pulau Lanjukang, Sulawesi Selatan (Gambar 1). ZonaAero
Pulau Lanjukang, Sulawesi Selatan (Gambar 1).
Singgah di Lanjukang.

Pulau Lanjukang hanya dihuni sekitar 15 kepala keluarga dengan jumlah penduduk kurang-lebih 50 orang. Pulau Lanjukang adalah satu dari 12 pulau yang masuk gugusan Kepulauan Spermonde di wilayah Kecamatan Ujung Tanah, sekitar 40 kilometer dari Kota Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan.

Pulau Lanjukang biasa juga disebut Pulau Lanyukang, seperti yang tertulis jelas di papan teritorial pemerintah wilayah Kota Makassar, yang terdapat di tepi pantai arah kedatangan. Ada juga yang menyebutnya Laccukang. "Lanjukang berasal dari kata lanjutkan," kata Hasan, warga pulau. Sejak dulu sekali, dia menambahkan, pulau seluas 6 hektare ini sering menjadi tempat transit untuk beristirahat bagi para nelayan yang sedang melaut. "Mereka singgah untuk mandi dan mengambil air tawar."

Posisi pulau ini memang yang paling jauh dan terluar. Karena jati dirinya yang hanya lokasi transit, nyaris tak ada fasilitas umum yang bisa ditemui di sekujur Lanjukang. Tak ada sekolah, tak ada puskesmas, juga fasilitas layanan masyarakat lainnya. Yang ada sebatas mushala dan sebuah sumur air tawar di tengah pulau, di antara rumah warga. Jika sumur ini kering, warga pulau terpaksa mendatangkan air tawar dari pulau terdekat, atau bahkan dari Makassar. Jadi jangan harap pula menemukan sinyal jaringan telepon seluler di tempat ini. Semua jadi bisu. Di sisi lain, Pulau Lanjukang seperti mengajak penghuninya untuk menikmati kebesaran Tuhan.

Pulau Lanjukang, Sulawesi Selatan (Gambar 2). ZonaAero
Pulau Lanjukang, Sulawesi Selatan (Gambar 2).
Kebanyakan pengunjung mendatangi pulau ini memang untuk mencari sunyi di Lanjukang. Pemandangan birunya laut berpadu dengan hamparan pasir putih yang luas. Saat senja, pemandangan matahari terbenam di lautan seperti raja—tak ada yang merecoki. Cahaya jingga dari sang surya yang hendak kembali ke peraduannya terlihat sangat manis memantul pada air laut. Sebuah sajian pemandangan yang cukup romantis.

Saat malam mencapai puncak, cahaya bulan menjadi satu-satunya sumber penerang. Sumber penerangan lampu rumah penduduk dari generator hanya bisa menyaingi hingga pukul 21.00 Wita. Selebihnya, bulan dan bintang yang berkuasa.

Di pantai Pulau Lanjukang ini, selain berenang dan menikmati hamparan pasir putih yang bersih, pengunjung sejatinya juga bisa melakukan snorkeling. Terumbu karang hidup sehat di balik perairan Lanjukang. Itu membuat ikan-ikan menjadi betah.

Jika berkunjung ke Pulau Lanjukang, ada baiknya untuk membawa bekal lebih. Kelebihannya bisa disumbangkan kepada penduduk setempat. Jika punya baju bekas layak pakai dan buku bacaan, juga bisa dibawa serta. Penduduk pulau akan senang menerimanya. Namun, sebelum berangkat, Anda juga perlu tahu beberapa fakta unik di Pulau Lanjukang. Konon, masyarakat Lanjukang berasal dari legiun veteran Sulawesi Selatan bernama Mamma Bora yang menghuni pulau ini sejak 1942.

Fakta lainnya adalah bentuk fisik warga pulau yang "kerdil", dengan tinggi maksimal hanya 150 sentimeter. Bentuk fisik ini kabarnya disebabkan oleh penyakit aneh yang diidap turun-temurun karena warga pulau yang saling kawin-mawin. Meski sedikit berbeda, warga Pulau Lanjukang sangat ramah kepada pengunjung. Namun, jika ingin mengambil gambar mereka dalam bentuk foto maupun video, sebaiknya meminta izin terlebih dulu.

www.tempo.co

: Posted on - 06.14 with No comments

Lion Group telah menyepakati perjanjian dengan perusahaan CFM International untuk mengoptimalkan pengembangan fasilitas perbaikan dan perawatan pesawat di Batam. Kegiatan perbaikan dan perawatan pesawat terbang atau yang dikenal dengan istilah Maintenace Repair Overhaul (MRO) yang berlokasi di area Bandara Bandara International Hang Nadim Batam tersebut dikelola PT Batam Aero Technic yang merupakan anak perusahaan Lion Group.

Hanggar PT Batam Aero Technic. ZonaAero
Hanggar PT Batam Aero Technic.
Lion Bangun Pusat Reparasi Pesawat Rp 6 Triliun.

Ekspansi bisnis Lion Group kian mekar. Setelah mendapat lampu hijau dari Mahkamah Agung (MA) yang menempatkan perusahaan ini sebagai pengelola Bandara Halim Perdanakusuma, Lion Group mengoptimalkan lini bisnis penunjang, yakni perawatan pesawat atau maintenace repair overhaul (MRO). Maskapai ini baru saja meneken perjanjian dengan CFM International, perusahaan pembuat suku cadang pesawat. Tujuan kerjasama mendukung operasional bengkel perawatan pesawat milik lini bisnis Lion Group yakni PT Batam Aero Technic di Bandara International Hang Nadim Batam.

Dalam satu sampai dua tahun ke depan, bengkel pesawat yang berdiri di lahan seluas 28 hektare ini cuma melayani pesawat Lion Air. "Hanggar baru mampu menampung tiga pesawat tipe narrow body," jelas Edward Sirait, Direktur Umum Lion Air, Rabu (15/10/2014).

Pada pembangunan tahap I sudah diresmikan pengoperasian empat hanggar dengan kapasitas 12 pesawat sekelas Boeing 737 NG awal 2014. Hanggar ini berdiri di atas lahan seluas 4 hektare (ha). Nantinya, Lion Air dan CFM menyiapkan lahan 10 ha untuk fasilitas MRO terpadu Lion Group. Di sana akan dibangun ruang perawatan mesin atau engine shop dengan luas 13.430 meter persegi (m²). Lantas ada landing gear shop, component shop, structure repair shop dan emergency equipment shop. Targetnya ketika selesai pada 2022, dalam sekali pengerjaan hanggar akan mampu menampung 50 pesawat sekaligus. "Setahun bisa 200 engine, yang 100 engine untuk kepentingan Lion Group," kata Edward menyebut kapasitas ruang perawatan anyar ini nantinya.

Fasilitas bengkel pesawat ini dibangun dengan dana besar. "Total investasi Rp 6 triliun," kata Edward.

Selain berasal dari dana internal Grup Lion, dana investasi juga berasal dari mitra asing. Namun, Edward menolak untuk memperinci seperti apa skema kemitraan tersebut dan seberapa besar komposisi pemilikan saham maupun dana investasi pembangunan MRO tersebut.

Dengan adanya MRO di Batam ini, Edward mengklaim Lion Group dan nantinya maskapai penerbangan lainnya bisa menghemat biaya dan waktu pengerjaan. "Bisa hemat biaya maintenance 20% dan hemat waktu satu bulan," tambahnya.

Penghematan ini bisa tejadi karena faktor jarak saja daripada dilakukan di luar negeri sudah dapat menghemat hingga 50% waktu pengerjaan dan pengiriman pesawat untuk perbaikan.

www.tribunnews.com

Kamis, 16 Oktober 2014

: Posted on Kamis, 16 Oktober 2014 - 06.28 with No comments

Perusahaan penerbangan Lion Group telah melakukan beberapa usaha untuk bisa menjadi pengelola atau operator Bandara Halim Perdanakusuma. Niat untuk menjadi pengelola Bandara Halim Perdanakusuma telah dimulai sejak 10 tahun yang lalu. Pihak Lion Group merencanakan untuk menjadi Bandara Halim Perdanakusum sebagai bandara yang khusus melayani penerbangan maskapai full service.

Bandara Halim Perdanakusuma. ZonaAero
Bandara Halim Perdanakusuma.
Lion Air Ingin Caplok Bandara Halim.

Tak puas menjadi maskapai penerbangan, kini Lion Group ingin melebarkan sayap bisnis sebagai pengelola infrastruktur bandar udara (Bandara). Lion mengincar jadi operator Bandara Halim Perdanakusuma (Halim) Jakarta, yang kini masih dikelola oleh PT Angkasa Pura II. Lion Group bekerjasama dengan Induk Koperasi TNI Angkutan Udara (Inkopau), membentuk perusahaan patungan bernama PT Angkasa Transportindo Selaras. "Lion Group porsinya 80% dan 20% milik koperasi TNI AU," kata Kepala Humas Lion Air, Edward Sirait, Selasa (14/10/2014).

Rupanya, Lion sudah mempersiapkan rencana itu sejak 10 tahun lalu. Hasilnya pada tahun 2006, perusahaan milik Rusdi Kirana itu telah meneken perjanjian kerjasama pemanfaatan lahan di Halim seluas 21 hektare (ha). Melalui perjanjian itu, Lion Group berkesempatan mengelola Halim hingga tahun 2025. Untuk pengembangannya, Lion menggandeng PT Adhi Karya Tbk sebagai pembuat desain dan kontraktor.

Pada tahap awal pengembangan, Lion memberi tenggat waktu kepada Adhi Karya untuk menyelesaikan perluasan terminal, membangun taxi way, apron, gate dan garbarata selama sembilan bulan. Dengan asumsi pekerjaan konstruksi dimulai bulan depan, Lion memprediksi bisa mengoperasikan Halim mulai Juli tahun depan.

Rencana pengembangan lain, Lion ingin menambah kapasitas terminal menjadi 12 juta penumpang dan 17 gate. Plus, membangun fasilitas i monorel, underpass, hotel dan meeting, incentive, convention, and exhibition (MICE). Total nilai investasi pengembangan terminal dan monorel sekitar Rp 5 triliun. Lion dan Inkopau berencana mengkhususkan Halim untuk penerbangan maskapai full service. Nantinya, tak cuma maskapai penerbangan Lion Group yang menerbangai bandara itu. "Ini statusnya bandara umum. Mudah-mudahan setelah ini akan terwujud secara business-to-business," imbuh Edrward.

Sementara itu, Angkasa Pura II sebagai operator Halim tampak geram dengan klaim Lion yang akan mengembangkan bandara tersebut. Daryanto, Sekretaris Perusahaan Angkasa Pura II bilang hingga saat ini yang ditunjuk sebagai pengelola Halim adalah PT Angkasa Pura II. Bahkan, izin konsesi yang dikantongi PT Angkasa Pura II masih cukup panjang, meskipun tak memerinci sampai kapan akan berakhir. "Ini masih berproses. Kami menunggu keputusan regulator," ujar Daryanto.

www.tribunnews.com

: Posted on - 04.11 with No comments

Maskapai Wings Air mengoperasikan rute penerbangan Surabaya-Solo-Bandung mulai Senin, 15 Oktober 2014. Rute penerbangan Surabaya-Solo-Bandung tersebut dilayani dengan menggunakan pesawat terbang turboprop jenis ATR 72-500/600.

Wings Air, ATR 72-600. ZonaAero
Wings Air, ATR 72-600.
Wings Air Coba Layani Bandung-Solo-Surabaya.

Maskapai Wings Air mulai Rabu (15/10/2014) resmi mengisi rute Surabaya-Solo-Bandung. Rute ini menyambung rute yang sebelumnya sudah berjalan, yakni Surabaya-Solo yang telah dioperasikan sejak Juli 2014. Wings Air memang sebelumnya dijadwalkan mengisi rute Surabaya-Solo-Bandung. Namun, maskapai anggota Lions Group tersebut baru kini mengisi rute Solo-Surabaya.

Operation Departement Head PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo, Tri Joko Wahyuono, menerangkan dengan dioperasikannya rute Surabaya-Solo-Bandung tersebut, Wings Air akan take off atau lepas landas dari Solo menuju Bandung pada pukul 07.30 WIB dengan waktu penerbangan sekitar satu jam. Pesawat dijadwalkan tiba di Bandung pukul 08.35 WIB dan akan diberangkatkan kembali pukul 09.00 WIB sehingga kembali tiba di Solo pukul 10.10 WIB. Setelah itu, maskapai yang menggunakan pesawat ATR 72-500/600 ini kembali melanjutkan perjalanan pada pukul 10.25 WIB menuju Surabaya. "Sebelumnya, Wings Air berencana menghubungkan tiga kota [Surabaya-Solo-Bandung]. Oleh karena itu, slot time ini sudah kami siapkan sejak jauh hari tapi karena pengurusan perizinan sehingga selama ini baru rute Solo-Surabaya yang beroperasi," ungkap Wahyu kepada wartawan, Selasa (14/10/2014).

Load Factor Bagus

Sementara itu, Station Manager Lion Air, Leo Kartiko, menyampaikan load factor atau tingkat keterisian Wings Air selama beroperasi hingga September dinilai cukup bagus. Menurut dia, rata-rata tingkat keterisian mencapai 50% dari total kapasitas 72 penumpang setiap harinya. Leo mengaku optimis perpanjangan rute ini berdampak positif bagi maskapai. Hal ini karena permintaan rute Surabaya-Solo-Bandung ini cukup banyak. "Banyak penumpang yang menanyakan kelanjutan rute ke Bandung sehingga dengan pengoperasian rute penuh ini kami optimistis load factor akan meningkat," kata dia.

Dia menuturkan pengoperasian rute ini diperkirakan menyedot banyak penumpang terutama dari kalangan wisatawan. Leo menyampaikan tidak ada kendala khusus yang menyebabkan lambatnya realisasi pengoperasian rute Solo-Bandung setelah pembukaan rute Solo-Surabaya. Dia mengatakan perizinan pengajuan rute memang biasanya membutuhkan waktu.

Adi Soemarmo pun akan makin ramai karena selain Wings Air yang memperpanjang rute, beberapa maskapai juga berniat mengisi rute baru dalam waktu dekat. Di antaranya Air Asia yang akan mengisi rute Solo-Denpasar serta Sriwijaya Air yang akan mengoperasikan rute Solo-Pontianak.

www.solopos.com

Selasa, 14 Oktober 2014

: Posted on Selasa, 14 Oktober 2014 - 04.23 with No comments

Bandara Nusawiru yang berlokasi di Kecamatan Cijulang, Kabupaten Pangandaran, Provinsi Jawa Barat, direncanakan untuk melaksanakan perluasan landasan pacu (runway) dan peningkatan beberapa fasilitas. Berkaitan dengan rencana penambahan landasan pacu Bandara Nusawiru tersebut, Pemerintah Provinsi Jawa Barat telah membayar dana sebesar Rp. 26 miliar untuk pembebasan lahan di sekitar lokasi bandara.

Bandara Nusawiru, Pangandaran, Jawa Barat. ZonaAero
Bandara Nusawiru, Pangandaran, Jawa Barat.
Landasan Pacu Bandara Nusawiru Diperluas.

Pemerintah Provinsi Jawa Barat telah membayar uang sebesar Rp 26 miliar untuk keperluan perluasan Bandar Udara (Bandara) Nusawiru, di Kecamatan Cijulang, Kabupaten Pangandaran. Dikatakan Koordinator Bandar Udara Nusawiru dari Dinas Perhubungan Jawa Barat, Hendra Gunawan, uang yang dibayar tersebut adalah untuk tanah kas desa yang ada di Desa Kondangjajar, Kecamatan Cijulang seluas 50 hektare. "Pembayaran itu untuk peningkatan Bandar Udara Nusawiru. Sebab, bandara ini akan dilakukan perluasan landasan pacu dan peningkatan fasilitasnya," ucapnya Senin (13/10/2014).

Dikatakan Hendra, proses pembayaran tanah kas tersebut dilakukan setelah sebelumnya ada sosialisasi kepada pemerintah desa, juga pengukuran di lapangan. Dari hasil tersebut maka disepakati bahwa lahan seluas 50 hektare dibayar dengan uang Rp 26 miliar.

Dalam proses peningkatan dan perluasan bandara, ada yang memakan lahan milik warga yakni seluas empat hektare. Lokasi itu untuk memperluas jalan masuk ke bandara. "Untuk lahan empat hektare itu masih dalam tahan perencanaan. Dan perlu sosialisasi terlebih dahulu kepada masyarakat," ujarnya.

Seperti diketahui, landasan pacu (runway red.) Bandar Udara Nuswiru, akan diperpanjang dalam waktu dekat ini. Dengan demikian, nantinya pesawat berukuran besar dapat mendarat di sana.

Dari landasan pacu berukuran 1.400 meter saat ini, nantinya akan diperluas menjadi 1.900 meter hingga 2.000 meter. Untuk peningkatan kapasitas landasan pacu itu akan dilakukan oleh pihak ketiga. Selain itu, pengembangan lain di Bandar Udara ini adalah pemerliharan dan pembangunan terminal.

www.pikiran-rakyat.com

Senin, 13 Oktober 2014

: Posted on Senin, 13 Oktober 2014 - 04.34 with No comments

Pantai Sirombu adalah sebuah pantai yang memiliki ombak yang eksotis. Pantai Sirombu berlokasi di Kecamatan Sirombu, Kabupaten Nias Barat, Provinsi Sumatera Utara. Selain memiliki pemandangan yang indah, para wisatawan juga dapat melakukan kegiatan surfing diatas ombak Pantai Sirombu.

Pantai Sirombu, Nias Barat, Sumatera Utara (Gambar 1). ZonaAero
Pantai Sirombu, Nias Barat, Sumatera Utara (Gambar 1).
Menikmati Desiran Ombak Pantai Sirombu.

Kepulauan Nias terkenal dengan pantai dan ombaknya yang sangat eksotis, namun hanya beberapa saja yang terkenal sampai ke mancanegara. Salah satunya berada di Pantai Barat Kepulauan Nias, namanya Pantai Sirombu. Pantai ini pernah dilanda gempa dan tsunami. Padahal dulunya daerah ini merupakan sebuah kota yang ramai dan dipenuhi toko-toko. Setelah dilanda gempa dan tsunami, toko-toko di sepanjang Pantai Sirombu kini tinggal beberapa saja yang masih utuh dan beroperasi.

Beberapa puing-puing bangunan yang sudah lapuk dan ditutupi rumput-rumput liar masih terlihat. Kini Pantai Sirombu perlahan-lahan mulai bangkit dan kembali menawarkan harapan. Pemkab Nias Barat kembali membangun berbagai fasilitas di Pantai Sirombu dan sekitarnya agar kembali ramai dikunjungi wisatawan lokal dan mancanegara.

Pantai Sirombu, Nias Barat, Sumatera Utara (Gambar 2). ZonaAero
Pantai Sirombu, Nias Barat, Sumatera Utara (Gambar 2).
Akses menuju Pantai Sirombu bisa menggunakan transportasi udara atau transportasi laut yang langsung disambut oleh Kota Gunungsitoli. Akses melalui laut dapat ditempuh dengan waktu 8–9 jam pelayaran dengan rute Sibolga – Gunungsitoli, Sibolga - Teluk Dalam, Sibolga – Lahewa, yang dilayani oleh kapal feri setiap hari dan kapal Pelni yang secara periodik melayari Tanjung Priok – Padang – Gunungsitoli.

Selain melalui laut juga dapat menggunakan transportasi udara yakni Bandara Kuala Namu (Medan) – Binaka (Gunungsitoli). Penerbangan dilayani oleh maskapai Wings Air menggunakan pesawat ATR 72–500. Bahkan, mulai bulan Oktober ini maskapai penerbangan Garuda Indonesia juga melayani Medan - Gunungsitoli menggunakan ATR 72– 600.

Dermaga Sirombu, Nias Barat, Sumatera Utara. ZonaAero
Dermaga Sirombu, Nias Barat, Sumatera Utara.
Jarak tempuh menuju Pantai Sirombu kurang lebih 70 kilometer dari Kota Gunungsitoli dengan waktu tempuh 2,5-3 jam. Menuju ke pantai ini dapat menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat. Agar lebih memuaskan para pengunjung, obyek wisata ini dilengkapi dengan fasilitas pondok atau warung yang menyajikan aneka hidangan laut (seafood) yang menggugah selera.

Pantai Sirombu tidak kalah indahnya juga dengan pantai-pantai lain yang ada di Pulau Nias. Selain panorama yang menawan, Anda juga dapat menikmati indahnya matahari terbenam (sunset). Pantai Sirombu dikenal masyarakat Nias Barat sebagai tempat rekreasi keluarga dan salah satu obyek wisata yang banyak dikunjungi setiap akhir pekan. Bahkan pantai ini sering dijadikan tempat berselancar atau surfing bagi peselancar pemula.

travel.kompas.com

Minggu, 12 Oktober 2014

: Posted on Minggu, 12 Oktober 2014 - 08.17 with No comments

Garuda bakal mengoperasikan sekitar 50 unit pesawat jenis Boeing 737 MAX 8 untuk meremajakan armada pesawat terbangnya. Pesawat-pesawat Boeing 737 MAX 8 tersebut akan menggantikan armada pesaawat lain yang sudah berusia 12 tahun.

Boeing 737 MAX 8. ZonaAero
Boeing 737 MAX 8.
Garuda Indonesia akan Operasikan Boeing 737 MAX 8.

Dalam rangka menjaga kualitas layanan dan kenyamanan penumpang melalui pengoperasian pesawat berusia rata-rata 5 tahun dan sejalan dengan akan berakhirnya masa sewa sejumlah pesawat jenis narrow body (Boeing 737-800NG) yang telah berusia 12 tahun, maka Garuda Indonesia akan melakukan penggantian pesawat B737-800NG dengan pesawat narrow body tipe terbaru Boeing 737 MAX 8 (B737 MAX 8).

Dalam keterangan tertulisnya, VP Sekretaris Perusahaan Garuda Indonesia Pujobroto menyebutkan, pesawat B737 MAX 8 yang merupakan pengembangan dari B737-800NG memiliki keunggulan teknologi terbaru yang lebih efisien dalam penggunaan bahan bakar dan biaya operasional serta memiliki tingkat kebisingan dan emisi yang lebih rendah.

Program peremajaan armada tersebut dilakukan melalui penggantian (natural replacement) sebanyak 50 pesawat B737-800NG dengan pesawat B737 MAX 8 sesuai perjanjian yang ditandatangani antara Garuda Indonesia dan Boeing pada bulan September 2014. Pesawat pengganti tersebut akan tiba secara bertahap mulai tahun 2017 hingga 2023 mendatang, sesuai dengan berakhirnya masa sewa pesawat B737-800NG.

Penggantian armada tersebut sejalan dengan program perusahaan untuk mengantisipasi pasar angkutan udara di Indonesia dan regional yang terus meningkat serta menjaga kesinambungan bisnis dan market share Garuda di pasar Full Service Carrier.

Dalam kaitan dengan cukup tingginya permintaan pesawat B737 MAX 8 saat ini, maka Garuda Indonesia perlu melaksanakan perencanaan peremajaan pesawat narrow body, termasuk pengoperasian pesawat B737 MAX 8 tersebut, untuk memenuhi kebutuhan perusahaan ke depan.

www.tribunnews.com

: Posted on - 07.30 with No comments

Rute penerbangan Makassar-Surabaya kini secara resmi telah dilayani maskapai Citilink mulai 9 Oktober 2014 lalu. Pembukaan rute penerbangan Makassar-Surabaya ini bertujuan untuk memantapkan jaringan penerbangan Citilink di kawasan Indonesia Timur tersebut mengingat Makassar penggerak utama perkembangan pembangunan di Kawasan Timur Indonesia (KTI).

Citilink Indonesia. ZonaAero
Citilink Indonesia.
Citilink Buka Rute Penerbangan Makassar-Surabaya.

Maskapai penerbangan berbiaya murah Citilink memperluas pelayanannya ke Kawasan Timur Indonesia (KTI), dengan membuka rute baru Makassar (UPG)–Surabaya (Sby), di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar, Kamis (9/10/2014). Presiden dan CEO Citilink Indonesia Arif Wibowo mengatakan, Citilink menjadikan Makassar sebagai titik akselerasi untuk menjangkau pasar domestik karena kota ini menjadi motor pembangunan di KTI.

Laju pertumbuhan ekonomi di Provinsi Sulawesi Selatan itu pun cukup tinggi, yaitu berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) mencapai 7,65 persen pada 2013. "Citilink memantapkan posisi Makassar sebagai hubungan di KTI karena laju pertumbuhan ekonomi di provinsi ini tergolong tinggi, hal itu tentu sangat berpengaruh pada tingkat mobilitas masyarakat untuk menggunakan angkutan udara," ujarnya didampingi Commercial Project Director Citilink Hans Nugroho dan Vice President Corporate Citilink Benny S Butar-butar.

Bandara Sultan Hasanuddin, kata dia, memiliki potensi pasar usaha penerbangan yang sangat baik. Dia memproyeksikan, jumlah penumpang 11,2 juta dan lebih 105 ribu pergerakan pesawat sepanjang 2014 atau meningkat 16,6 persen dari 9,6 juta penumpang yang dilayani sepanjang 2013.

Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional itu memaparkan rencana Citilink untuk melakukan ekspansi ke beberapa kota di KTI, di antaranya Manado, Palu dan Jayapura. Citilink juga akan menambah armada Airbus A320 hingga 32 pesawat pada akhir 2014 dan 50 pesawat pada akhir 2016.

Menurutnya, setelah Citilink membuka penerbangan Makassar-Surabaya PP, segera menyusul Surabaya-Palembang-Padang PP dan Surabaya-Pekanbaru PP dan menambah frekuensi penerbangan dari Bandara Halim Perdanakusuma. "Setiap hari Citilink sudah terbang 170 frekuensi, hingga akhir tahun ditargetkan 200 frekuensi dan mendorong penambahan frekuensi ke rute-rute yang ada serta mengoptimalkan Bandara Halim Perdanakusuma," katanya.

www.beritasatu.com/

Sabtu, 04 Oktober 2014

: Posted on Sabtu, 04 Oktober 2014 - 04.34 with No comments

PT Angkasa Pura II dikabarkan tertarik untuk mengembangkan dan mengelola bandara perintis di Tarakan, Kalimantan Utara. Bandara perintis di Pulau Tarakan merupakan salah satu dari proyek 10 bandara perintis yang rencana akan dilelang oleh Kementerian Perhubungan Republik Indonesia pada tahun 2015.

Bandara Juwata, Tarakan, Kalimantan Utara. ZonaAero
Bandara Juwata, Tarakan, Kalimantan Utara.
AP II Inginkan Bandara Tarakan.

Memiliki 13 bandar udara (bandara) di wilayah Indonesia bagian barat rupanya mulai dianggap kurang oleh PT Angkasa Pura II atau AP II. Perusahaan pengelola bandara plat merah itu tertarik mengembangkan bandara perintis di Tarakan Kalimantan Utara.

Hanya, AP II masih malu-malu menjelaskan detail hasratnya itu. "Tidak salah dan tidak benar, hanya baru dengar," kilah Achmad Syahrir, Kepala Bagian Humas Angkasa Pura II, Kamis (2/10/2014).

Bandara perintis Tarakan adalah bagian dari 10 bandara perintis yang dilelang oleh Kementerian Perhubungan (Kembuh) pada awal 2015 mendatang. Kemhub berharap pengembangan bandara perintis bisa turut mengerek potensi wisata di daerah tersebut.

Sebelumnya, Bambang Tjahjono, Direktur Kebandarudaraan Ditjen Perhubungan Udara, menyatakan dari 34 investor yang menyatakan tertarik, ada yang berlatarbelakang perusahaan penerbangan dan pengelola jasa transportasi.

www.tribunnews.com/

Kamis, 02 Oktober 2014

: Posted on Kamis, 02 Oktober 2014 - 04.54 with No comments

Rute penerbangan langsung Sydney-Dallas yang dilayani maskapai Qantas diklaim sebagai rute penerbangan langsung terpanjang di dunia. Kini rute penerbangan Sydney-Dallas tersebut dioperasikan Qantas dengan menggunakan pesawat jumbo jet Airbus A380. Pengoperasian pesawat penumpang terbesar di dunia untuk melayani rute Sydney-Dallas dimulai pada 29 September 2014.

Qantas, Airbus A380. ZonaAero
Qantas, Airbus A380.
Sydney-Dallas, Rute Terpanjang Qantas.

Pelanggan Qantas kini dapat menikmati kemewahan pesawat penumpang terbesar di dunia pada rute penerbangan terpanjang, Sydney-Dallas/Fort Worth dengan pelayanan A380 nonstop, Senin (29/9/2014). Group CEO Qantas Alan Joyce dalam siaran pers mengatakan Qantas memiliki sejarah ketahanan dan pengaturan catatan yang bagus untuk menghubungkan masyarakat Australia ke seluruh dunia. "Hari ini, Qantas kembali memimpin dengan memperkenalkan pesawat penumpang terbesar untuk rute penerbangan terpanjang di dunia, Sydney ke Dallas/Fort Worth, dengan durasi mendekati 16 jam penerbangan," kata Joyce.

Menurut Joyce, Qantas percaya pata pelanggan akan menikmati kenyamanan dari pesawat A380 pada rute ini. "Terutama untuk kursi di tiap kabin yang memenangkan penghargaan, ruang yang lega dan tenang, berbagai pilihan hiburan dan pelayanan penerbangan kami," katanya.

Joyce mengatakan bahwa pesawat A380 sangat sesuai untuk rute panjang yang sebelumnya dioperasikan oleh pesawat B747 ini. Dengan perubahan pada pesawat, Qantas telah memperkenalkan jadwal baru untuk menawarkan kursi dan pilihan yang lebih banyak untuk pelanggan yang terbang ke dan dari AS. "Pelanggan kami kini juga mempunyai empat pilihan kabin untuk penerbangan ke Los Angeles dan Dallas/Fort Worth bersamaan dengan perkenalan First Class Suite rancangan Marc Newson pada rute Dallas/Fort Worth untuk pertama kalinya," paparnya.

Joyce mengatakan perkenalan penerbangan pesawat A380 antara Sydney dan Dallas/Fort Worth yang mana satu-satunya penerbangan langsung dari Australia ke pedalaman Amerika Serikat, juga akan memberikan kenyamanan pada pelanggan. "Penerbangan ke Dallas/Fort Worth menawarkan akses langsung ke Amerika Serikat dengan lebih dari 50 koneksi ke kota-kota besar Amerika Serikat dalam waktu 4 jam, termasuk Orlando, Boston dan Houston," sambungnya.

Semenjak memulai rute ini di tahun 2011, lanjut Joyce, masukan dari pelanggan, ternyata mereka menyukai penerbangan ke Dallas karena mendekatkan mereka ke tujuan akhir di Amerika Serikat dan penerbangan ini menawarkan koneksi selanjutnya. "Dallas/Fort Worth adalah rumah bagi rekan kami American Airlines, dan merupakan pusat transit untuk wisatawan bisnis maupun rekreasi yang akan melintasi Pasifik," tambah Joyce.

Qantas akan mengoperasikan layanan A380 enam kali per minggu, setiap hari kecuali hari Selasa.

travel.kompas.com

: Posted on - 02.04 with No comments

Tiga maskapai telah membuka rute penerbangan baru dari Bandara Adi Soemarmo, Solo, Jawa Tengah. 3 maskapai tersebut yaitu Sriwijaya Air yang membuka rute penerbangan Solo-Pontianak, AirAsia membuka rute penerbangan Solo-Denpasar, dan Batik Air melayani Solo-Jakarta. Selanjutnya ada maskapai Wings Air akan menyusul dan saat ini sedang mengurus izin untuk melayani rute penerbangan Solo-Bandung.

Bandara Adi Soemarmo, Solo, Jawa Tengah. ZonaAero
Bandara Adi Soemarmo, Solo, Jawa Tengah.
3 Maskapai Buka Rute Baru.

Potensi Solo yang besar, membuat maskapai makin tertarik untuk mengembangkan bisnisnya di Kota Bengawan. Pihak otoritas Bandara Adi Soemarmo mencatat akan ada tiga maskapai yang mulai beroperasi pada November mendatang. General Manager (GM) Bandara Adi Soemarmo, Abdullah Usman, menjelaskan tiga maskapai yang akan membuka rute baru adalah Sriwijaya Air yang menggarap rute Solo-Pontianak mulai 1 November, AirAsia membuka rute Solo-Denpasar dan Batik Air melayani Solo-Jakarta. Selain itu, ada satu maskapai, yakni Wings Air yang saat ini juga sedang dalam proses pengurusan izin untuk rute Solo-Bandung.

Dia menyampaikan maskapai yang berasal dari Lions Grup tersebut selama ini hanya melayani rute Solo-Surabaya, padahal dari awal diharapkan mampu menghubungkan tiga kota, yakni Surabaya-Solo-Bandung. "Potensi penerbangan dari Solo sangat besar dan bisa dikembangkan ke berbagai kota maupun ke luar negeri. Bahkan saat ini sudah ada yang tertarik untuk mengisi rute yang akan ditinggalkan Silk Air," ungkap Usman saat ditemui wartawan disela acara Solo World Tourism Day (SWTD) di Balekambang, Sabtu (27/9/2014).

Dia mengatakan sudah menawarkan kepada Garuda Indonesia, Lion Air dan Air Asia untuk menggarap rute tersebut. Menurut dia, potensi Singapura sangat besar apalagi digarap dengan menghubungkan ke Jeddah.

Usman mengatakan untuk memaksimalkan load factor bisa memilih jadwal penerbangan yang kedatangan di Singapura dekat dengan jadwal Singapure Air yang terbang ke Jeddah, hal itu bisa dimanfaatkan untuk menarik penumpang yang ingin umroh. Hal ini mengingat permintaan umroh untuk Jateng sangat besar tapi saat ini keberangkatan masih terpusat di Jakarta.

District Manager Sriwijaya Air Solo, Tauifk Sabar, menyampaikan tertarik untuk menggarap rute Solo-Pontianak karena sebelumnya Jogja sudah menggarap rute tersebut dan load factor sangat bagus padahal ada dua maskapai yang melayani rute tersebut. Selain itu, ada permintaan pembukaan rute ke Solo dari Pontianak. Hal ini mengingat banyak masyarakat Solo dan sekitarnya yang memanfaatkan penerbangan tersebut. Oleh karena itu, pihaknya ingin mengakomodir keinginan dan kebutuhan masyarakat sekitar Solo. Selain itu, saat perayaan bagi agama Konghucu, penerbangan ke Pontianak akan sangat ramai. "Pembukaan rute baru ini tidak akan tumpang tindih dan menyedot pasarnya [Sriwijaya Air] Jogja. Hal ini karena adanya perbedaan waktu keberangkatan yang cukup jauh yakni pukul 12.00 WIB dari Solo sedangkan kalau dari Jogja, berangkat sore," ungkap Taufik.

www.solopos.com

: Posted on - 00.49 with No comments

Rute penerbangan Denpasar-Labuan Bajo-Tambolaka yang dilayani maskapai Garuda Indonesia identik dengan rute penerbangan pariwisata yang makin meningkat jumlah peminatnya. Berkaitan dengan animo pengguna jasa penerbangan pada rute Denpasar-Labuan Bajo-Tambolaka tersebut, pihak Garuda Indonesia kini tengah mempertimbangkan untuk menambah lagi jadwal penerbangan pada rute ini.

Garuda Indonesia, ATR 72-600. ZonaAero
Garuda Indonesia, ATR 72-600.
Layani Wisatawan, Garuda Indonesia Kaji Tambah Penerbangan Bali-Nusa Tenggara Timur.

Garuda Indonesia Bali mengkaji penambahan frekuensi penerbangan dari Denpasar ke wilayah Nusa Tenggara Timur untuk memenuhi tingginya permintaan wisatawan ke daerah itu. General Manager Garuda Indonesia Bali Syamsuddin J S mengatakan jadwal yang akan ditambah adalah Denpasar-Labuan Bajo menjadi tiga kali sehari dari sekarang satu kali sehari, dan membuka rute baru Denpasar-Dili.

Namun, jenis pesawat yang akan digunakan melayani di rute tersebut belum diputuskan, karena masih harus menungu kajian. "Kami lagi melakukan kajian, semua tergantung fasilitas bandara di sana apakah sudah siap atau tidak, karena persyaratan kami ketat," ujarnya, Selasa (30/9/2014).

Saat ini rute penerbangan Denpasar-Labuan Bajo-Tambolaka dilayani satu kali penerbangan per hari, yaitu pukul 06.15, dan dari Tambolaka-Labuan Bajo-Denpasar pukul 09.20. Tipe pesawat yang digunakan adalah ATR 72-600. Setiap hari tingkat keterisian penumpang rute tersebut mencapai 80%.

Menurutnya, banyak permintaan agar Garuda Indonesia melayani penerbangan ke daerah itu tidak hanya satu kali per hari. Bahkan, bila memungkinkan maskapai milik pemerintah ini melayani penerbangan pada malam hari. Pasalnya, wisatawan menginginkan transportasi nyaman dari dan menuju Bali dan Labuan Bajo lebih banyak.

Syamsuddin meyakini jika penambahan frekuensi berhasil dilakukan, tingkat keterisian penumpang akan besar, lantaran besarnya potensi wisata di daerah itu. Selain itu, penambahan itu sejalan dengan upaya maskapai yang melantai di bursa ini menghubungkan kota-kota terpencil di Indonesia. "Permintaan turis yang datang ke Bali harus dilayani, karena mereka kalau hanya di sini saja bisa bosan. Mungkin untuk yang pertama kali cukup hanya di Ubud saja, tetapi kalau sudah sering ya bosan," kata Syamsuddin.

Namun, rencana menambah frekuensi penerbangan ke timur masih terhadang masalah infrastruktur bandara. Fasilitas di bandara Labuan Bajo, dan Tambolaka yang coba didarati oleh maskapai ini belum dilengkapi lampu runway. Alhasil maskapai hanya bisa mendarat pada pukul 07.00-17.00. Sementara, maskapai menginginkan jam penerbangan malam hari dibuka karena penuhnya jam premium.

Sejak empat bulan lalu, upaya permintaan perbaikan infrastruktur bandara sudah diajukan ke pihak terkait, tetapi belum mendapatkan tanggapan. Infrastruktur yang diminta tidak hanya lampu runway melainkan juga fasilitas pendukung untuk keamanan bagi penumpang. "Dari Garuda Indonesia sudah usulkan, karena ini kepentingan bersama, tetapi mungkin ada kendala di anggaran pemerintah daerah dan otoritas bandara," tutur Syamsuddin.

industri.bisnis.com

Kamis, 25 September 2014

: Posted on Kamis, 25 September 2014 - 03.02 with No comments

Jadwal penerbangan pesawat Cathay Pacific untuk layanan rute penerbangan Hong Kong-Jakarta akan ditambah lagi. Saat ini penerbangan penerbangan Hong Kong-Jakarta dilayani Cathay Pacific dengan jadwal 21 kali penerbangan per minggu. Setelah adanya penambahan jadwal penerbangan yang akan dioperasikan mulai tanggal 2 Januari 2015, rute penerbangan ini akan dilayani dengan 26 penerbangan per minggu.

Cathay Pacific. ZonaAero
Cathay Pacific.
Cathay Bakal Tambah Penerbangan Hong Kong-Jakarta PP.

Maskapai Cathay Pacific bakal mengoperasikan lima penerbangan tambahan per minggu antara Jakarta dan Hong Kong mulai 2 Januari 2015. Dengan demikian, maskapai itu menyediakan jumlah penerbangan yang melayani antara dua kota tersebut sebanyak 21 menjadi 26 per minggu.

Cathay Pacific Country Manager Indonesia Vincent Yu mengatakan layanan tambahan ini menunjukkan komitmen berkelanjutan Cathay Pacific untuk meningkatkan konektivitas penumpang yang bepergian antara Jakarta dan Hong Kong. Selain itu, menawarkan lebih banyak fleksibilitas dan pilihan pelanggan yang lebih banyak ketika mereka terhubung ke jaringan internasional maskapai atau jaringan regional adik maskapainya, Dragonair dengan Hong Kong sebagai hub. "Indonesia adalah pasar yang penting bagi Cathay Pacific dan kami sangat senang dapat memperluas layanan kami untuk memberikan lebih banyak pilihan bagi pelanggan kami," ujarnya, Senin (22/9/2014).

Vincent menanbahkan dengan menambah keberangkatan pada subuh dari Jakarta dan keberangkatan tengah malam dari Hong Kong akan mengijinkan penumpang lebih memaksimalkan waktu di Hong Kong.

Di samping membuka koneksi yang menarik bagi penumpang Indonesia yang berlibur ke berbagai destinasi di China, Jepang, Korea, Taiwan, Amerika Serikat dan Kanada. Ini juga dapat membawa Indonesia lebih dekat dengan wisatawan dari seluruh belahan dunia.

Penerbangan tambahan akan dioperasikan oleh pesawat Airbus 330-300 dalam konfigurasi dua kelas, menampilkan Kelas Bisnis Regional dan Kelas Ekonomi bersama-sama dengan sistem state-of-the-art hiburan dalam pesawat di semua kelas.

industri.bisnis.com

Rabu, 24 September 2014

: Posted on Rabu, 24 September 2014 - 08.10 with No comments

Maskapai Nam Air kemungkinan besar akan melayani penerbangan di kawasan Provinsi Papua Barat. Pihak Nam Air memprediksi bahwa perkembangan daerah di Indonesia Timur akan terjadi dengan sangat pesat.

Nam Air. ZonaAero
Nam Air.
Nam Air Ingin Ekspansi ke Papua Barat.

Senior Manager Corporate Communication Sriwijaya Air Agus Soedjono mengatakan Nam Air sangat mungkin membuka rute penerbangan ke Papua Barat. Sebab, perkembangan daerah Indonesia Timur dalam jangka tiga tahun ke depan diprediksi akan sangat pesat. "Sangat mungkin kami akan terbang ke Tembrauw, Papua Barat," kata Agus saat dihubungi, Senin, 22 September 2014.

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan telah menjalin kesepakatan dengan Pemerintah Kabupaten Tembrauw, Papua Barat, untuk membangun Bandara Werur. Bandara itu rencananya akan mulai dibangun tahun depan dan selesai dalam jangka waktu tiga tahun.

Menurut Agus, dalam waktu beberapa tahun ke dapan Nam Air berpotensi meluaskan ekspansinya ke Indonesia Timur. Adapun untuk saat ini, kata Agus, anak usaha Sriwijaya itu disebut masih fokus di wilayah Nusa Tenggara Timur. "Kalau Sriwijaya kan sudah ada rute ke Merauke. Nanti untuk kota yang lebih kecil dimasuki Nam Air," kata dia.

www.tempo.co

: Posted on - 02.31 with No comments

Bandara Werur yang berlokasi di Kabupaten Tambrauw, Provinsi Papua Barat, akan dikembangkan dan dioperasikan sebagai bandara sipil yang melayani tranportasi udara di wilayah tersebut. Untuk proyek pembangunan dan pengembangan bandara peninggalan Perang Dunia tersebut, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia dan Pemerintah Kabupaten Tambrauw menyiapkan anggaran sebesar Rp. 39 miliar.

Bandar Udara. ZonaAero
Bandar Udara.
Kembangkan Bandara Rp39 M, Kemenhub-Pemkab Tambrauw Teken MoU.

Kementerian Perhubungan dan Pemerintah Kabupaten Tambrauw, Papua Barat menandatangani nota kesepahaman atau memorandum of understanding terkait dengan pengembangan Bandara Werur senilai Rp39 miliar. Pengembangan bandara peninggalan zaman Perang Dunia II ini guna melancarkan arus transportasi di kawasan tersebut serta mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat. Nota tersebut ditandatanganioleh Pelaksana Tugas (Plt) Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Santoso Eddy Wibowo dan Bupati Tambrauw Gabriel Assem, Senin (22/9/2014).

Pembangunan dan pengembangan Bandara Werur ini menelan anggaran sekitar Rp39 miliar dengan rincian dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp30 miliar serta Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) sebanyak Rp9 miliar. Luas lahan untuk pembangunan dan pengembangan bandara udara yang bakal dikelola langsung oleh Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub ini seluas 200 ha yang bakal dibebaskan oleh Pemkab Tambrauw dan nantinya bakal dihibahkan kepada Kemenhub.

Dalam nota kesepahaman tersebut, Kemenhub bertugas mengembangkan bandara dari sisi udara dalam hal ini melakukan pembuatan landasan pacu 500 m x 23 m serta landasan pacu strip (tak beraspal) sepanjang 520 m x 60 m. Sementara itu, Pemkab Tambrauw bersama Pemprov Papua Barat bertugas melakukan pengembangan sisi darat bandara dalam hal ini meliputi pembangunan terminal dan fasilitas pendukung lainnya. "Lahan sekitar 200 hektare. Anggaran dari APBN sementara kita sediakan Rp30 miliar. Nanti baru dibangun pada 2015, tahap satu untuk sisi udara, runway dan taxiway, selesai sekitar 3 tahun. Kalau lahan sudah siap, baru kita kerjakan pembangunan fisik," ujar Pelaksana Tugas Dirjen Perhubungan udara, Santoso Eddy Wibowo.

Sementara itu, Bupati Tambrauw, Gabriel Assem mengungkapkan dari anggaran sebesar Rp9 miliar yang disiapkan jajarannya, Rp3 miliar digunakan untuk membebaskan lahan milik masyarakat adat setempat sedangkan sisanya Rp6 miliar digunakan untuk membangun fasilitas terminal. "Kami sudah melakukan pembebasan lahan sejak beberapa tahun silam. Masyarakat sekitar yang menggarap lahan sudah kami berikan pemahaman dan tanah garapan sudah kita ganti," ucapnya.

industri.bisnis.com

Senin, 22 September 2014

: Posted on Senin, 22 September 2014 - 03.22 with No comments

Maskapai Air China siap menambah lagi jadwal penerbangan pada rute penerbangan Beijing-London sehingga menjadi 2 kali penerbangan setiap hari. Jadwal baru rute penerbangan Beijing-London ini dioperasikan Air China mulai tanggal 26 Oktober 2014. Pesawat yang digunakan pada rute penerbangan ini adalah A330-200.

Air China. ZonaAero
Air China.
Air China akan Menambah Layanan Beijing-London menjadi Dua Penerbangan Harian.

Guna memenuhi permintaan pasar, mulai 26 Oktober 2014, Air China akan menambah layanannya antara Beijing dan London (Heathrow International Airport) menjadi dua penerbangan harian. Penerbangan baru ini akan lebih meningkatkan pertukaran antara Tiongkok dan Inggris serta menawarkan lebih banyak opsi penerbangan kepada para pelancong ke kota-kota lain di Eropa. Penerbangan baru ini akan mempertimbangkan kebutuhan pelancong yang berangkat dari kawasan Asia-Pasifik seperti Hong Kong, Jepang dan Korea Selatan serta terhubung di Beijing ke penerbangan ke Eropa.

Penerbangan baru ini berkode CA855/6. Penerbangan pergi (ke London) berangkat dari Beijing pukul 14:30 dan tiba di London pukul 17:50 waktu setempat. Penerbangan pulang (ke Beijing) bertolak dari London pukul 20:25 waktu setempat dan tiba di Beijing pukul 14:45 waktu Beijing. Penerbangan harian awalnya berkode CA937/8 beroperasi seperti biasa - penerbangan pergi meninggalkan Beijing pukul 12:30, dan penerbangan pulang berangkat dari London pukul 17:40.

Setelah perluasan jadwal, layanan Beijing-London (Heathrow) secara keseluruhan dioperasikan dengan pesawat A330-200. Business Classnya dikonfigurasikan dengan kursi yang bisa direbahkan 180 derajat yang desain ergonomisnya dapat memenuhi sepenuhnya kebutuhan pelancong bisnis premium yang ingin beristirahat selama penerbangan. Semua kelas layanan dilengkapi dengan sistem hiburan pribadi (AVOD) dan soket listrik, sehingga penumpang tetap terhibur selama penerbangan. Selain itu, pada rute Tiongkok-Eropa, Air China juga menawarkan layanan seperti makanan musiman sehat dan pengantaran oleh sopir bagi penumpang VIP. Kabin yang nyaman dan layanan yang penuh perhatian menjamin para wisatawan memperoleh pengalaman yang benar-benar meenyenangkan.

Sebagai maskapai anggota Star Alliance, jaringan maskapai penerbangan terbesar di dunia, Air China telah aktif memperluas jaringan rutenya ke Eropa. Saat ini, Eropa telah menjadi pasar terbesar Air China di luar negeri, dan Air China sekarang mengoperasikan lebih dari 100 penerbangan antara Tiongkok dan Eropa sepekan, yang memungkinkan penumpang bepergian dari Beijing nonstop ke 20 kota di Eropa seperti London, Paris, Frankfurt, Roma, Moskow dan Madrid. Pada saat yang sama, dengan mengandalkan jaringan rute luas Star Alliance, Air China dapat dengan mudah menerbangkan penumpang ke 1.328 tujuan di 195 negara.

www.antaranews.com

Minggu, 21 September 2014

: Posted on Minggu, 21 September 2014 - 03.04 with No comments

Rute penerbangan Pekanbaru-Surabaya menurut rencana dilayani maskapai Citilink Indonesia mulai bulan Oktober 2014. Rute penerbangan Pekanbaru-Surabaya oleh Citilink Indonesia dijadwalkan dibuka dan diresmikan operasionalnya bersamaan dengan rute Surabaya-Padang, Palembang-Padang, dan Surabaya-Bandung.

Citilink Indonesia. ZonaAero
Citilink Indonesia.
Citilink Buka Rute Pekanbaru-Surabaya.

Citilink Indonesia, penerbangan berbiaya murah atau low cost carrier (LCC), menambah satu rute domestik baru yang melintasi Pekanbaru. Benny Butar Butar, Vice President Corporate Communication Citilink Indonesia, mengatakan perusahaan akan membuka rute Pekanbaru-Surabaya pada Oktober tahun ini. Rute tersebut akan melengkapi tiga rute sebelumnya, yakni Pekanbaru-Jakarta, Pekanbaru-Yogyakarta, dan Pekanbaru-Batam. "Pembukaan rute Pekanbaru-Surabaya akan dilakukan bersamaan dengan rute Surabaya-Padang, Palembang-Padang, dan Surabaya-Bandung yang diperkirakan dilakukan pada Oktober tahun ini," katanya saat dihubungi di Pekanbaru, Kamis (18/9/2014).

Benny menuturkan Citilink juga akan membuka kembali rute Surabaya-Makasar pada 9 Oktober 2014. Kemudian, perusahaan juga akan menambah frekuensi penerbangan pada rute Makassar-Balikpapan menjadi dua kali sehari, Jakarta-Tanjung Pandan menjadi dua kali sehari, dan Jakarta-Banjarmasin menjadi dua kali sehari.

Untuk memenuhi kebutuhan armada dalam ekspansi itu, Citilink mendatangkan pesawat baru jenis Airbus A320 yang menjadi pesawat ke-29. Citilink sendiri berencana terus menambah armadanya setiap bulan hingga mencapai 50 unit pesawat terbang pada 2015. Perusahaan juga mempertimbangkan untuk membuka dua rute baru, yakni Pekanbaru-Bandung, dan Pekanbaru-Medan.

Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II hingga kini melayani sembilan rute domestik, yakni Pekanbaru-Jakarta, Pekanbaru-Bandung, Pekanbaru-Yoyakarta, Pekanbaru-Batam, Pekanbaru-Medan, Pekanbaru-Rengat, Pekanbaru-Dumai, Pekanbaru-Dabo Sinkep dan Pekanbaru-Pasir Pangaraian. Sementara untuk rute internasional, bandara tersebut melayani rute Pekanbaru-Kuala Lumpur, Pekanbaru-Singapura dan Pekanbaru-Sabang, Malaysia.

Sebelumnya, Citilink menargetkan mampu memiliki frekuensi penerbangan hingga 200 kali per hari. Anak usaha Garuda Indonesia itu juga sempat meminati rute gemuk yang ditinggalkan Tigerair Mandala yang berhenti beroperasi pada 1 Juli 2014.

industri.bisnis.com

Copyright © 2013. ZonaAero | Template by Full Blog Design | Proudly powered by Blogger
ZonaAero